Kamis, 26 Juli 2012

Komponen Komponen Yang Ada Pada Komputer Dan Pengertiannya

Komputer terdiri dari beberapa komponen yaitu komponen utama dan komponen tambahan. Antara komponen utama dan komponen tambahan saling berkaitan dan melengkapi. Komponen-komponen komputer disebut juga sebagai hardware (perangkat keras). Berikut adalah komponen-komponen dalam komputer.

1. Komponen utama

Processor
Mainboard
... Memori (RAM)
Card (VGA, Sound dll)
Media penyimpan (Hardisk, floppy disk)
Optical Drive ( CD ROM Drive, DVD ROM Drive, dll)
Power supply
Casing
Monitor
Keyboard
Mouse

2. Komponen-komponen tambahan

Printer
Scaner
Microphone
Speaker aktif
Stablizer
UPS
Dll

Komponen Utama

1. Motherboard atau Mainboard.

Wadah atau tempat utama dari pengaturan semua komponen yang dihubungankan (attached) sehingga menjadi satu kesatuan sistem komputer. Dalam mainboard ada komponen yang dinamakan ROM atau sering kita sebut BIOS (Basic Input Output System) bentuknya seperti IC (Integrated Circuit).

BIOS berisi data informasi pabrik pembuatnya dan data komponen lainnya. Data dalam BIOS tidak dapat kita ganti atau hapus kecuali dengan alat khusus karena sifatnya yang hanya dapat dibaca saja (Read Only).

Motherboard adalah papan induk di mana komponen-komponen komputer di tancapkan dan saling berhubungan. Pada motherboard terpasang beberapa komponen seperti dudukan untuk processor baik yang slot maupun socet, soket memori, slot AGP, slot PCI, slot ISA, chipset, CMOS, dan komponen pendukung lainnya.

Berikut ini adalah bagian-bagian penting yang terdapat dalam motherboard. Perlu kita ketahu bagian-bagian ini tidak selamanya ada, di dalam setiap motherboard, tergantung merek dan jenisnya.

1. Slot / Socet processor

Berfungsi untuk menempatkan processor di dalam motherboard.

2. Chipset

Biasanya menunjukan merek atau produk

3. Slot ISA

Biasanya di gunakan pada mother board lama. Biasaya di gunakan untuk menempatkan VGA dan SOUN jenis ISA

4. Slot PCI

Slot ini mempunyai warna putih umumnya terdiri dari beberapa slot (2-4 buah tergantung pada merek dan produk motherboard. Berfungsi untuk menancapkan pheriperal tambahan berbasis PCI seperti souncard, VGA card, LAN Card Modem dan lain-lain.

5. Slot AGP

Slot ini biasanya mempunyai warna coklat yang fungsinya untuk menempatkan VGA. Jika dalam motherboard ada onboard VGA biasanya slot ini tidak di gunakan.

6. PCI Express

Merupakan teknologi baru, yang mempunyai sped 100 MHz. slot PCI express ini hanya di temui pada motherboar keluaran baru produksi baru.

7. Slot DIMM

Slot dimm berbentuk panajang yang berfungsi untuk memasang memori utama (RAM)

8. Baterai CMOS

Fungsi dari batrei cmos adalah untuk menyimpan konfigurasi sistem komputer.

9. Chip BIOS

Sebuah chip untuk menyimpan informasi di BIOS (basic inpu output system).

10. Port pheriperal Pararel ATA/IDE

Konektor untuk menghubungkan peripheral IDE seperti : Hardisk, CD ROM Drive, DVD ROM Drive.

11. Port Floppy drive

Konektor ini berfungsi untuk menghubungkan floppy drive dengan motherboard.

12. Port SATA

Port untuk menghubungkan hardisk bertipe sata dengan motherboard.

13. Konektor power supply

Konektor yang menghubungkan power supply dengan motherboard.

14. Port serial

Digunakan untuk menghubungkan komputer dengan peranti lain yang menggunakan peranti serial. Umumnya di gunakan untuk keyboard dan mouse jenis serial

15. Port PS/2

Port berfungsi untuk menghubungkan koneksi antara mouse dan keyboard ke motherboard.

16. Port USB

Merupakan port standart pada komputer saat ini. Berfungsi untuk menghubungkan piranti lain yang menggunakan pirati USB.

2. CPU atau Processor dan Heatsink + Fan.

CPU (Central Processing Unit) merupakan pusat atau otak dari komputer yang bekerja sebagai proses perhitungan dan proses lainnya, juga mengatur kendali dari komponen-komponen lainnya agar bekerja sesuai dengan fungsinya. Kecepatan proses dari CPU dilihat dari clock nya, semakin tinggi akan semakin cepat proses kerjanya. Satuan clock untuk CPU adalah Hz (Hertz), ini adalah satuan dari frekuensi atau getaran.

Heatsink dan Fan berfungsi sebagai peredam panas yang dihasilkan oleh CPU agar kinerja CPU tetap stabil. Heatsink dibuat dengan banyak sirip karena energi panas akan dibuang ke udara melalui sirip-sripnya, jadi semakin banyak siripnya semakin bagus. Demikian juga fan atau kipas semakin besar angin yang dihasilkan dapat mempercepat pembuangan panas dari heatsink sehingga suhu pada CPU tidak menjadi tinggi.

3. Memory

Tempat penyimpanan sementara proses data dari CPU, karena CPU bekerja membutuhkan tempat untuk menyimpan hasil prosesnya sementara agar CPU dapat mengerjakan proses lainnya dengan maksimal (tidak lemot). Memori ini sifatnya sementara selama komputer hidup (on) memori akan terus menyimpan semua proses CPU selama proses berjalan. Jika daya tampung memori sudah penuh biasanya CPU bisa juga menggunakan Harddisk sebagai memori tapi prosesnya agak lambat dibanding dengan kerja memori. Data dalam memori akan hilang jika komputer dimatikan (shut down). Satuan memori adalah byte karena berhubugan dengan satuan data seperti harddisk, bedanya memori memiliki kecepatan seperti CPU yaitu clock dengan satuan Hz.

Ada beberapa jenis memori, yaitu:

1) ROM (Read Only Memory)

ROM merupakan ruang simpan utama di dalam komputer yang memiliki sejumlah program dan data yang di masukkan oleh pembuat komputer dan sifatnya permanen.

2) BIOS (Basic Input Output System)

BIOS adalah sekumpulan program yang di simpan pada ROM dan digunakan untuk melakukan tugas-tugas dasar seperti mentransfer data, pengendali instruksi peralatan floppy disk, hard disk, keyboard dan sebagainya.

3) RAM (Random Access Memory)

RAM adalah ruang untuk menyimpan program dan data yng dapat di tulis atau di baca oleh prosesor dan bersifat sementara.

4) DRAM (Dynamic Read Access Memory)

DRAM adalah chip RAM yang bekerja secara dinamis dan dapat memulihkan kekurangan muatan listrik pada kapasitor RAM.

5) EDO-RAM (Extended Data Output Read Access Memory)

EDO-RAM adalah memori yang mempunyai unjuk kerja yang sangat tinggi dan cepat untuk membaca dan mentransfer data.

6) FPM Memory (Fast Page Mode Memory)

Merupakan memori yang mempunyai unjuk kerja yang standard unuk membaca dan mentransfer data.

7) SDRAM (Syncronous Dynamic Read Access Memory)

SDRAM adalah memori yang dapat mengakses data/informasi lebih cepat dari EDORAM. Slot memori pada main board pentium adalah 168 pin.

8) SRAM (Static Read Access Memory)

Chip RAM ini bekerja statis dan kapasitas memorinya lebih kecil daripada DRAM.

9) Cache Memory

Cache memori adal tempat data/informasi sementara yang sering/banyak digunkan atau diakses oleh komputer. Cache memory bisa diebut juga sebagai gabungan dari beberapa SRAM. Ukuran cache adalah 256 KB dan 512 KB.

10) VRAM (Video Read Access Memory)

VRAM adalah chip RAM yang dibuat khusus untuk memaksimalkan unjuk kerja Video Graphic Adapter Card.

11) DDR 2 (Double Data Rate)

12) DDR 3 (Double Data Rate)

Dual Channel / Triple Channel

Kemampuan memory controller untuk meningkatkan lebar bus data dari 64 bit menjadi 128 bit. Pada kecepatan (clock speed) memori yang sama, teknologi dual channel secara teoritis mampu meningkatkan transfer data maksimum hingga dua kali lipat. Setiap siklus clocknya akan mentransfer data dua kali lebih banyak dari kondisi normal. Peningkatan performa setinggi ini hanya terjadi pada memori, bukan pada performa sistem komputer secara keseluruhan. Pengaruh penggunaan fitur dual channel terhadap peningkatan performa komputer secara keseluruhan, tidak terlampau tinggi, malahan dapat dikatakan tidak begitu mencolok.

Tidak semua komputer dilengkapi fitur teknologi dual channel. Fitur ini hanya terdapat pada komputer-komputer tertentu yang memiliki fasilitas sebagai berikut:

Memory controller menyediakan dukungan penggunaan teknologi dual channel. Pada PC berbasis Intel, memory controller ini terdapat pada chipset di motherboard, sedangkan pada PC berbasis AMD, memory controller ini terdapat dalam CPU.

Jumlah slot/socket memori pada motherboard harus lebih dari satu (sedikitnya harus tersedia dua slot). Jika hanya tersedia satu slot, fitur dual channel tidak akan dapat dimunculkan. Untuk menjalankan fitur dual channel, peletakan modul memori pada slot di motherboard tidak boleh sembarangan. Masing-masing modul memori harus dipasangkan pada urutan slot ganjil saja atau genap saja. Jika terdapat petunjuk warna pada slot memori, pasangkan modul memori pada slot yang warnanya sama. Utk lebih jelasnya silahkan lihat buku manual dr masing2 motherboard.

Terdapat dua atau empat keping modul memori (DDR, DDR2 atau DDR3) yang identik dan kompatibel dengan fitur teknologi yang disediakan oleh motherboard (chipset) dan CPU yang digunakan. Jika hanya terdapat satu modul memori, maka fitur teknologi dual channel tidak dapat dimunculkan.

DDR3 VS DDR2

Keunggulan DDR3 SDRAM dibandingkan DDR2 SDRAM antara lain:
- Mempunyai bandwidth yang lebih tinggi dibandingkan generasi pendahulunya.
- Kecepatan efektif memori dapat mencapai 1866 MHz (sampai tahun 2008)
- Lebih hemat energi dan performanya lebih bagus. Dapat memperpanjang waktu pemakaian laptop karena energi listrik pada batere tidak cepat habis.
- Dilengkapi desain sistem pendingin (cooler) yang lebih bagus.

Kelemahan DDR3 SDRAM dibandingkan DDR2 SDRAM antara lain:
- Mempunyai CAS Latency yang lebih tinggi dibandingkan generasi pendahulunya sebagai kompensasi dari tingginya bandwidth.

4. Card (Kartu)

Card adalah suatu rangkaian elektronik yang berbentuk seperti kartu yang digunakan sebagai media penghubung dengan perlatan atau komponen lain pada main board seperti VGA Card, Internal modem, MPEG Card, Sound Card dan sebagainya.

a. VGA Card

Alat ini berfungsi untuk mengkonversi dari data yang dihasilkan oleh CPU ke layar monitor sehingga dapat dibaca dan dimengerti oleh kita. Dalam Video Card ini juga terdapat memori untuk menyimpan data hasil proses CPU yang akan dikonversi ke layar, semakin besar memori video card ini semakin cepat proses penampilan dilayarnya. Kegunanaan dari video card dengan memori yang besar adalah saat kita menjalankan aplikasi game atau gambar dengan pixel (picture element) yang besar. Adapter Vidio merupakan interface penghubung antara komputer dengan monitor. VGA card ini pada umumnya di pasang pada slot AGP atau PCI sesuai dengan jenis VGA.

b. Sound Card

Berfungsi untuk menghasilkan bunyi dari komputasi yang dilakukan oleh komputer dan hasilnya bisa kita dengar dengan menggunakan alat yang di sebut Load speaker.

c. Media Penyimpan

Berfungsi untuk menyimpan data atau informasi dan mempunyai sifat penyimpanan data atau informasi secara permanen atau tetap.

5. Hard Drive atau HDD.
Merupakan media penyimpan data dari suatu aplikasi atau program. Data yang disimpan dapat di tambah, di edit dan juga di hapus baik komputer hidup maupun dalam keadaan mati data akan tersimpan dalam harddisk. Saat ini kapasitas harddisk semakin besar dengan bentuk fisik yang lebih tipis dibanding dengan harddisk zaman baheula (udah bentuknya tebel daya tampungnya sedikit). Type hardisk yang banyak beredar saat ini ada tiga tipe, hardisk yang digunakan untuk laptop, untuk PC dan untuk server. Teknologi hardisk yang banyak beredar saat ini ada 3 tipe yaitu IDE / ATA, SATA, dan SCASI. Ada beberapa kapasitas hard disk yaitu: 40 MB, 120 MB, 270 MB, 540 MB, 850 MB, 1.2 GB, 1.5 GB, 1.7 GB, 2.1 GB, 10 GB, 20 GB, 30 GB 40 GB, 60 GB, 80 GB, 120 GB, 160 GB masih banyak lagi yang lainnya dan yang biasa di gunakan untuk komputer server 500 GB, 1 TB, 2 TB, dsb.

6. DVD / CD Drive.

Sama seperi harddisk tapi DVD/CD cuma media pembaca dan penulisnya saja. Hasil simpannya ada dalam keping DVD/CD yang bisa digonta-ganti. Biasanya digunanakan sebagai alat backup saja. DVD/CD diperlukan untuk instalasi sistem OS pertama kali atau program-program lain yang berbentuk keping DVD/CD. DVD/CD Drive yang dapat menulis dan membaca disebut R/W (Read/Write) dan keping yang dipakai harus jenis R/W juga bukan R saja. Proses menulis ke dalam keping DVD/CD dinamakan burning (bakar).

Perangkat ini digunakan untuk memutar memutar piringan CD. Kecepatana pembacaan bemacam mulai dari 4x, 8x, 24x samapi dengan 52x. jenis optical disk yaitu:

CD ROM Drive
CD RW Drive
DVD ROM Drive
DVD RW Drive
Blue Ray Drive

7. Power Supply.

Berfungsi untuk memberikan arus dan tegangan listrik kepada semua komponen yang membutuhkan. Tegangan output dari power supply ini ada yang 12V dan 5V sedangkan arus yang diberikan sesuai dengan kebutuhan dari komponen masing-masing. Makanya kita pernah lihat power supply suka ditanya berapa watt bukan berapa volt, karena besarnya tegangan sudah umum yaitu tegangan input ya 220V (AC) dari PLN sedangkan tegangan output 12V dan 5V (DC) tapi kalo arus tergantung dari berapa banyak komponen yang terhubung jadi satu sehingga power supply harus benar-benar dapat membagi arus agar tidak drop. Kesimpulannya jika kita menggunakan power supply dengan watt yang kecil (misal 350 watt) dan komponen yang kita pakai lebih banyak seperti penambahan HDD lebih dari satu, DVD Drive, Card tambahan, kipas tambahan dan lain-lain sehingga arus yang diperlukan tinggi maka penyakit komputer bisa restart sendiri, mati total, hidup tapi ga nyala (bingung…), hang dan lain-lain. Untuk itu lebih aman pakai yang lebih besar watt nya bukan berarti kita pakai yang 450 watt terus pemakaian listriknya segitu juga, ini tergantung dari berapa banyak alat yang terhubung ke power supply tersebut ya itu watt yang dihasilkan.

8. Casing

Berfungsi untuk menempatkan peralatan atau komponen komputer seperti: main board, card/kartu, power supply, floppy disk, hard disk dan sebagainya. Beberapa bentuk casing yaitu:

a) Desktop (Horisontal), adalah casing yang berbentuk horisontal yang dirancang untuk ditempatkan diatas meja dengan posisi tidur.

Casing desktop ada dua macam yaitu:

1) Standard Desktop, casing desktop dengan ukuran standard.

2) Slim Desktop (Ramping), casing desktop dengan ukuran lebih kecil dan bentuknya lebih tipis dari pada casing desktop standard.

b) Tower (Vertikal), adalah casing yang berbentuk vertikal yang dirancang untuk ditempatkan dengan posisi berdiri.

1) Mini/Middle Tower, casing tower dengan ukuran pendek.

2) Full Tower, casing tower dengan ukuran lebih tinggi dari pada casing middle tower.

Di dalam casing terdapat case Indicator, yaitu: LED HDD (lampu indikasi hard disk), LED Power On (lampu indikasi power), tombol Reset, Speaker, Key lock dan sebagainya.

9. Monitor

Tanpa monitor, Anda tidak akan dapat melihat apa pun komputer tidak atau layar. Monitor digunakan untuk menjadi besar CRT (tabung sinar katoda), tapi sekarang dengan LCD (liquid crystal display) teknologi, kebanyakan monitor tidak lebih dari tipis, panel datar, pada kedua desktop dan laptop.

10. Keyboard

Hampir setiap komputer memiliki keyboard. Bahkan sebagian besar smartphone memiliki keyboard (baik dibangun ke telepon atau sebagai bagian dari layar sentuh). Keyboard untuk waktu yang lama adalah perangkat input utama untuk sebuah komputer, di mana Anda dapat informasi jenis dan sistem akan memprosesnya dan menjalankan perintah berdasarkan apa yang Anda ketik. .

Komputer saat ini menggunakan keyboard USB atau teknologi nirkabel, tapi mereka masih menyerupai keyboard yang lebih lama hampir persis. .

11. Mouse

Dengan sistem operasi seperti Windows, di mana Anda berinteraksi dengan komputer grafis, perangkat seperti mouse menjadi penting karena keyboard tidak akan membiarkan Anda memindahkan cursor di layar dan titik dan klik untuk melakukan tindakan.

Variasi pada mouse yang umum, seperti trackball. Laptop dapat mendukung USB nirkabel atau mouse, tetapi mereka biasanya dengan built-in touchpads dan/atau trek tongkat.

Komponen Tambahan

1. Printer

Merupakan media output dari komputer yang bisa menghasilkan tulisan, gambar ataupun grafik di dalam media kertas.

2. Scaner

Merupakan salah satu piranti masukan yang secara prinsip mempunyai cara kerja seperti fotocopy.

3. Speaker aktif

Komponen elektronika yang menerima sinyal masukan dan memberikan respon keluaran berupa frekuensi suara dengan cara menggetarkan komponennnya yang berbentuk selaput.

4. Stablizer

Merupakan perangkat elektronika yang berfungsi sebagai penstabil arus listrik. Cara kerjanya yaitu menaikan tegangan asrus listrik ke tegangan normal jika tegangan arus listrik turun dan menaikan tegangan arus litrik ke tegangan normal jika tegangan arus litrik turun.

5. UPS

Merupakan perangkat elektronika yang berfungsi sebagai penyimpan daya yang akan bekerja menyalurkan daya yang tersimpan di saat sumber arus listrik mati.


0 komentar:

Poskan Komentar

 
© Copyright Yogi Blog's Sharing 2011 - Some rights reserved | Powered by Blogger.com.
Template Design by Noval Blogger Bima | Published by Premium Wordpress Themes
Komponen Komponen Yang Ada Pada Komputer Dan Pengertiannya - Yogi Blog's Sharing